Tuesday, 11 March 2014

Dendam 'Seorang' Naga

Luka dihati kerana dijerat mata kail,
Masih perit tapi ditahan dan ditelan,
Jiwa dipenuhi dendam yang bersarat,
Menghantui agar mengenali penyesalan.

Kau bangkitkan naga yang sedang tidur,
Naga bahaya meragut hati dan nyawa,
Badannya dipenuhi dendam api yang tersadur,
Hanya menunggu kehadiran mangsa seterusnya.

*deep*


By : Nurhazwana Harmay



No comments:

Post a Comment